2.3 unity

selarik coretan ga jelas…

nyariss…

pengalaman buruk.
dulu pernah ngeliat dengan mata kepala sendiri orang di belakang gw ditodong. trus denger cerita temen yang uang di dompetnya dirampok habis2an di metromini juga pernah. Nah, tadi malem gw ngalamin kejadian yang mirip2 gitu. Untungnya gw ga knapa2, cuma jadi calon korban belom jadi korban beneran.
Malem abis maghrib, gw sama yoga pergi ke kampus buat nanya2 masalah sidang skripsi. Setelah selesai urusan di kampus, gw pulang naik angkot, waktu itu sekitar jam 7 an deh. Kondisi cuaca lagi kurang bagus, gerimis rada deres.
Setelah nunggu rada lama, ada juga angkot yang brenti. isinya : sopir angkot, seorang ibu2 dengan anaknya yang masih bayi di kursi depan, dan di belakang ada seorang mas2 yang lagi baca quran kecil. lampunya rada remang2 gitu sih emang. Yasudah, gw naik aja ke angkot itu karena dah rada deres juga ujannya.
Selama menyusuri jalan arteri pondok indah yang macet itu, sampe underpass bungur naiklah 1 orang penumpang lagi. Dan setelah underpass bungur –ntah perasaan gw aja atau emang si calon penumpang yang nyetop mendadak-– si pak sopir brenti mendadak untuk menaikkan kedua penumpang berikut : dua orang pria satu tinggi satu pendek. si tinggi duduk di depan gw, disamping pintu sebelahnya si mas baca quran *tempat duduk 4* dan si pendek tiba2 dengan enaknya ngegeser gw suruh duduk jadi rada ke dalem, sehingga posisinya : si pendek, gw dan penumpang 1 lagi di bangku 6, dan mas quran dan si tinggi di bangku 4. Alarm bahaya gw dah mulai nangkep sinyal ga beres dari kedua orang ini, kayak ngerasa ada bahaya gitu deh. Mana tampang si pendek ini serem lagi. Gw takut kejadian kayak yang sering dicerita2in gitu, pencopetan dengan modus si penumpang di pepet atau dengan pura2 muntah, dll. Palagi posisi gw kejepit gitu, gw ngelirik ke penumpang sebelah gw, tapi tampangnya tidak mencurigakan, ahh aman.
Ga lama berselang, si mas quran turun, tinggal dua rampok itu dan gw berdua sama penumpang satunya lagi. sampai saat itu gw masih gatau kalo mereka rampok tapi perasaan gw berkata kedua orang ini mencurigakan. Makanya gw buru2 naikin resleting jaket gw full sampe leher, karena di saku kemeja lah gw taro ipod dan hape gw. jadi kalo mereka pake modus pura2 muntah trus grepe2 nyari hape dan lain2, aman.
Trus… terusin perjalanan yang macet, tau sendiri arteri pondok indah kalo jam pulang kerja macetnya kayak apa, jadi dari kampus ke lampu merah kodam aja bisa lama. buanget. nah, sekitar 500 meter sebelum lampu merah, si tinggi noel2 kaki gw, minta gw ngelepas headset, mau nanya. berikut wawancara dengan rampok :
rampok tinggi (RT)
rampok pendek (RP)
gw (G)
==============
RT : bang, abang orang palembang bukan ?? soalnya temen saya abis kena tusuk tadi ribut sama orang palembang. bla bla bla … *gw ga merhatiin*
G : *dalam hati : yah, lagu lama. ujung2nya minta liatin katepe trus diembat deh tuh duit yang ada di sana*
maaf mas, bukan. saya bukan orang palembang. *sambil senyum masang headset lagi dan kasih gesture tangan ditangkupin minta maaf*
RT : *nanya ke orang di sebelah gw, kayaknya pertanyaannya sama, coz gw lagi pake headset jadi ga denger apa2 lagi*
trus tuh si tinggi lagi2 nowel2 kaki gw suruh buka headset, gw buka dan si tinggi bilang ke kami berdua.
RT : bang, nanti kalo di depan ditanya lagi, jawabnya yang sopan ya
G : *angguk2 aja padahal ga ngerti maksudnya apa, apa dia mau ngasih nasehat kalo ditanyain orang tuh yang sopan jawabnya, mungkin karna sikap gw yang ditanyain trus pasang headset lagi*
RT : *ngulangin kata2 yang sama* pokoknya kalo nanti di depan ditanya2in, jawabnya yang sopan, soalnya di depan lagi rame banget.
RP : *mengiyakan si RT sambil mulai desek2 gw makin ke dalam*
G : *baru ngeh maksudnya apa. mungkin dia ada komplotan lagi yang mau naik angkot itu dan bakalan nanya2, atau nakut2in kalo di depan bakalan dibrenteiin ni angkot dan kita berdua bakalan diinterogasi*

kemungkinan 1 : sangat mungkin, makanya gw dah rada takut aja.
kemungkinan 2 : kayaknya ga mungkin, kan gw apal daerah situ. ini akal2an si rampok aja.
Gw mulai berpikir gimana cara meloloskan diri. Pilihan pertama, gw pura2 kalo tujuan gw dah deket dan turun. Pilihan kedua, kalo sampe ga bisa turun, gw mau brentiin di depan kodam dan bilang ke tuh rampok : kalo mo interogasi ayo skalian masuk ke Kodam. kebetulan jarak dari lokasi ke Kodam ga gitu jauh lagi. Tapi gw takut ga sampe Kodam dah dateng duluan komplotan yang lain, jadi gw milih brentiin angkot, dan …. alhamdulillah mau brenti. Gw bilang aja ke rampoknya sambil senyum : mas, turun duluan ya *gatau kenapa gw bisa setenang itu*

Untung jalanan lagi rada macet jadi biar tuh angkot posisi di kanan jalan deket jalur busway tapi kendaraan lain di samping kiri juga pelan, jadi ga ada resiko kena tabrak.
Gw keluarin duit setelah turun trus gw bayar ke sopir angkotnya, dan gataunya si penumpang satu lagi pun ikut2an turun. Dia bilang : mending keilangan duit 2.000 deh daripada kenapa2. dan gw pun mengiyakan.
Ga lama kmudian ada angkot dengan isi full perempuan, ibu2 mungkin, dan gw pun tanpa ragu lagi langsung naik.
Pelajaran buat gw biar lain kali mesti lebih hati2 kalo mau naik angkot. Cari yang banyak perempuannya dan kalo bisa yang terang lampunya, atau kalo memungkinkan duduk di bangku depan samping pak sopir.
Pesen buat temen2 : kalo suatu saat ada di kondisi yang sama, atau ketika lo ngerasa terancam atau udah ngerasa feeling ga enak aja dan kondisi mendukung, mending berpikir tenang, jangan panik, pikirkan cara kabur terbaik dan sebisa mungkin segera turun dari kendaraan.
Taro barang2 berharga di tempat yang aman, dan jaga baik2 πŸ™‚

Iklan

sudahkah anda lapor tahun ini ??

sebagai warga negara yang baik, tentunya kita mesti memenuhi kewajiban untuk membayar pajak. Pajak itu nantinya digunakan untuk membangun negara kita. Nah, selain membayar pajak, kita juga wajib melaporkan pajak kita setiap tahunnya ke Kantor Pelayanan Pajak terdekat. Untuk kali ini, gw akan coba kasih gambaran gimana sih tata cara membayar dan melaporkan pajak kita, smoga dapat dipahami ya penjelasannya πŸ™‚

Kita-kita ini disebut sebagai wajib pajak Orang Pribadi, artinya bukan merupakan badan hukum, akan tetapi kita mewakili diri kita sendiri sebagai warga negara, lebih gampangnya kita singkat aja menjadi WP OP yah. Nah, kewajiban kita *terutama kita2 ini sebagai pegawai* dalam bidang perpajakan hanyalah menyampaikan Surat Pemberitahuan Pajak (SPT) sekali dalam setahun, sedang untuk pembayarannya tidak perlu lagi kita lakukan karena sudah dipotong oleh perusahaan/lembaga tempat kita bekerja. Kecuali ada penghasilan tambahan lainnya yang belum dipotong oleh perusahaan atau pemberi kerja, wajib kita setor sendiri melalui bank.

Nah, untuk pelaporan SPT nya sendiri, kita menggunakan formulir yang dinamai Formulir 1770 secara umumnya. Formulir dengan kode ini digunakan oleh WP OP. Akan tetapi, Formulir SPT 1770 itu sendiri dibedakan menjadi 3 jenis, yaitu : Form 1770, Form 1770S, serta Form 1770SS. Penjelasan sederhananya seperti ini, Huruf S di belakang kode form, adalah singkatan dari Sederhana dan Sangat Sederhana. Dibedakan seperti ini untuk memudahkan pengisian Formulir bagi WP OP yang akan melaporkan pajaknya. Trus, form yang dipake yang mana??? berikut penjelasannya.

Form 1770 digunakan oleh WP OP yang berstatus usahawan, artinya dia bukan semata2 karyawan dari suatu perusahaan, tetapi juga memiliki usaha/pekerjaan bebas lainnya. Ambil contoh misalkan dokter yang selain bekerja di Rumash Sakit juga membuka usaha praktek dokter di rumahnya, atau seorang wiraswastawan yang membuka usaha bengkel, perkebunan, dll.
Form 1770S dan 1770SS digunakan oleh WP OP yang semata-mata bekerja sebagai karyawan, yang membedakan penggunaan form nya adalah jumlah total penghasilannya dalam setahun. Apabila dalam satu tahun penghasilan totalnya (atau disebut penghasilan bruto) tidak lebih dari 60 juta rupiah, maka WP OP tersebut melaporkan menggunakan form 1770SS, sedangkan kalau penghasilan brutonya lebih dari 60 juta rupiah setahun, wajib menggunakan form 1770S. Perbedaan dari ketiga form ini adalah banyaknya isian yang mesti dilaporkan dalam SPT nya, 1770 lebih kompleks dan lebih rinci daripada 1770 S, dan begitu juga form 1770S terhadap form 1770SS.
Formulir-formulir ini mulai tahun ini tidak dikirimkan ke masing-masing WP seperti tahun sebelumnya, tetapi WP sendiri yang pro-aktif mengambilnya ke Kantor Pelayanan Pajak (KPP) terdekat atau bisa juga mengunduhnya di website pajak

Dalam melaporkan SPT nya selain melaporkan SPT, WP OP wajib juga melampirkan bukti potong-bukti potong yang telah diterimanya dari pemberi kerja, sebagai pegawai tetap bisa berupa Bukti Potong 1721-A1 (untuk swasta) serta 1721-A2 (untuk PNS) dan Bukti Potong bulanan bagi Pegawai tidak tetap atau tenaga kerja lepas.

Nah, itu penjelasan tentang formulirnya. Sekarang gimana sih cara lapornya ??? ribet atau ngga sih ??? hayuk coba kita lihat……
Pelaporan SPT ada beberapa cara, media pelaporannya pun macam-macam. Kita mulai dari medianya terlebih dahulu.

Form SPT sebagai sarana pelaporan pajak ada dua jenis : formulir manual (berupa fisik kertas) serta formulir elektronik (berupa aplikasi e-SPT). Kedua duanya bisa diambil di KPP terdekat atau diunduh di website pajak. Formulir manual bisa berupa hardcopy dalam bentuk kertas atau berupa softcopy dalam bentuk pdf. Sedang untuk e-SPT nya berupa aplikasi yang bisa diunduh serta di-install ke dalam komputer WP untuk kemudian digunakan untuk membentuk file pelaporan data SPT elektronik.

Cara pelaporannya pun untuk masing-masing jenis SPT bermacam-macam. Untuk SPT manual bisa dilaporkan langsung ke KPP maupun melalui pos tercatat. Sedang untuk e-SPT bisa dilaporkan dengan datang langsung ke KPP maupun melalui internet melalui jasa pihak ketiga (e-filing). Khusus untuk pelaporan menggunakan e-SPT maupun e-filing tetap wajib melampirkan Bukti Potong 1721-A1 atau 1721-A2 dalam bentuk fisik.

Kalau dulu pelaporannya wajib, mesti, harus ke KPP tempat WP terdaftar, kalau sekarang lebih dimudahkan lagi. Jadi kita sebagai WP cukup mendatangi KPP terdekat, atau malah kalo pas beruntung kalo pas kita jalan ke mal-mal atau pusat perbelanjaan melalui drop-box SPT *sebagai contoh Mal Pondok Indah yang setau gw tahun lalu ada drop-box penerimaan SPT nya* yang diselenggarakan oleh KPP di dekat pusat perbelanjaan tersebut. Hal ini ditujukan untuk semakin memudahkan WP OP untuk melaporkan SPT nya. Dan memang sudah seharusnya, masa iya mau memenuhi kewajiban aja pake dipersulit, kan sekarang udah jamannya modern πŸ˜€

So…. bgitulah sedikit gambaran yang gw tahu tentang bagaimana melaporkan SPT kita. Oh iya, ini cuma berlaku bagi yang sudah mempunyai NPWP. Bagi yang belum dan sudah seharusnya punya, bisa mendaftarkan diri di KPP terdekat di wilayah kalian. Lumayan, dengan punya NPWP, pajak kita lebih hemat 20% serta bebas fiskal kalo ke Luar Negeri.

Trus gw sendiri gimana ? udah lapor atau belum ???
Hehe… tentunya sebelum membuat tulisan ini, gw udah lapor dong. Malu kalo udah panjang panjang buat tulisan ini malahan gw sendiri yang belum lapor SPT.

Jadi, sudahkah anda lapor SPT tahun ini ??? batas waktu terakhir sampai 31 Maret loh, jangan lupa ya πŸ™‚ πŸ™‚

*tambahan link download untuk SPT (manual maupun elektronik) :

Manual format pdf

1. 1770 + petunjuk pengisian

2. 1770S + petunjuk pengisian

3. 1770 SS

Manual : format excel
1. 1770
2. 1770S
3. 1770SS

eSPT :
1. 1770
2. 1770S
3. 1770SS

mohon dikoreksi ya kalo dalam format excel nya ternyata masih ada yang kurang sesuai πŸ™‚

*jangan sampai salah gunakan formulir, baca baik2 sedikit petunjuk di atas, dan gunakan formulir tahun 2009, karena formulir tahun 2009 berbeda dengan formulir tahun sebelumnya

bandung, kota penuh cinta

hehe….
mau nulis lagi. kebetulan minggu kmaren abis dari bandung setelah sekian lama ga mampir ke sana. kk gw yang tercinta yang gw sayangi *halah* akhirnya mengakhiri masa lajangnya, melabuhkan cintanya kepada seorang pria yang justru blom bgitu lama jadi pacarnya. yah, bgitulah kalo emang dah jodoh. yang pacaran bertahun2 malahan gajadi yang baru2 aja pacaran malahan jadi merit. hihii….
jadi gini, sesuai judulnya mari kita telusuri mengapa gw sebut kota penuh cinta.
pertama… kota bandung biar bagaimanapun selalu ada di ingatan gw. mulai dari awal pembentukan gw *maksudnya apa ini? oke dijelaskan lebih lanjut* jadi…. nyokap bokap gw itu , kenalannya ketemuanya pertama kali dulunya di kota ini, bahkan merit juga di kota ini. Jadi, sangat mungkin gw itu proses manufakturingnya di kota ini *bahasanya ngeri ih* hahaha…
oke lanjut…. meski gw ga lahir di kota kembang ini, yang kata orang itu parisvanjava, kota paris nya jawa atau Indonesia *meski sejarah knapa disebut parisvanjava sendiri boleh dibilang miris, tapi pada akhirnya memang bandung itu beneran kayak paris kok, jadi kota mode nya Indonesia* tapi masa kecil gw itu ada di bandung. selama bonyok gw kerja, gw dititipkan buat diasuh sama seorang ibu yang baiknya setengah mati, yang justru sekarang sudah meninggal sebelum gw sempet membalas budi baiknya itu 😦
Ketika gw udah beranjak esde, putuslah hubungan gw sama kota ini, sampaaiiii suatu ketika gw udah kerja, hubungan silaturahmi dengan kota ini terjalin lagi. Keluarga besar dari bokap gw ada di bandung, setelah gw kerja dan punya uang sendiri untuk main ke sana, seringlah gw main ke sana. Kebetulan Β di sini ada *partner in crime* nya yaitu kk gw tercinta yang tadi gw ceritain di atas, dia yang slalu ajakin gw jalan2 kalo gw maen ke bandung. Meski dia sendiri sibuk, tapi tetep sempet2in ajak gw jalan2 kliling bandung, nganterin beli jaket kliling distro2 di bandung, wisata kuliner, sampai olahraga pagi di sabuga dan naik bukit punclut *thanks for that luvely moment my luvely sist*
and then… suatu ketiak eh ketika… hati ini pernah berlabuh pada seorang mojang di bandung pula. yah, meski akhirnya sekarang udah jadi sejarah, seenggaknya gw pernah punya cerita manis di kota itu. πŸ˜› πŸ˜›
trus… gw cinta kota ini karena…. makanannya enak2 (mmm). meski enak ngga itu relatif yah, tapi buat gw makanan di bandung tuh enak2, ga cuma di resto2 nya tapi sampe makanan pinggir jalan pun enak loh… dan jenis makanannya pun beragam. Selain kulinernya, bandung juga modis, liat aja kalo bgitu masuk ke gerbang kota bandung, yang banyak berjajar itu baliho-baliho factory outlet yang emang buaaanyak bertebaran di bandung. kalo wiken, FO FO ini penuh dengan pengunjung yang rata2 orang jakarta, makanya bikin macet πŸ˜€
Satu hal juga yang bikin gw tambah betah di bandung, keramahannya. Ini pengalaman gw yang baru aja kjadian di kunjungan terakhir ke sana…
jadi, gw ke bandung itu naik travel, dari sebuah travel di deket kampus. Dateng pagi2 trus bayar tiketnya, Β karena emang masih pagi mereka blom ada kembalian sewaktu gw sodorin uang seratus ribu. Kata mas yang jual tiket suruh nunggu aja, ntar dikasihin. yaudah gw tenang2 aja, sampe akhirnya tiba saat berangkat. Nah, bgitu udah naik dan jalan, gw baru inget kalo kembaliannya blom dikasihin *lumayan 30 rebu* gw pikir yaudahlah, relain aja , ikhlasin. Tapi tau ngga?? bgitu udah sampe di pool nya di bandung, pas gw mau beranjak pergi dari sana, si pak sopirnya manggil gw *a, tadi ada kembalian yah? ni a kembaliannya* waah….. ternyata dititipin sama sopirnya, dan alhamdulillah pak sopirnya juga jujur.
trus berikutnya gw naik bis ke rumah kk di daerah KirCon. Jujur gw ga tau kalo dari pool travel itu ke kircon naek apaan. Karena kebetulan pas nunggu angkot itu ada bis damri lewat trus gw liat dia lewatin alun2, akhirnya gw naik. Bgitu turun di alun2, gw sempet telpon2 ke kk gw untuk nanya gimana biar nyampe rumahnya, kebetulan dulu pernah maenka alun2 sama kk gw jadi gw inget kalo dari alun2 ini bisa langsung sampe rumahnya. Nah setelah ngobrol2 lama dan dikasih tau arahnya,eh si mas kenek bis damri itu nyamperin gw. Ga nyamperin dengan sengaja sih, tapi kebetulan bisnya lagi ngetem dan dia abis membeli gorengan yang arahnya kebetulan ngelewatin gw. Trus dia nanya ke gw emang gw mau ke mana, gw jelasin aja tujuan gw mau kmana. Ga disangka, dia malah bilang *oh mau ke kircon, ngobrol atuh dari tadi. tau gitu kan tadi bisa diturunin di tempat yang bisa nyambung, atau kalo ngga bisa naik damri yang langsung lewat sana. Coba kalo dari tadi ngobrol kan ga bingung* Gw cuma bisa nyengir aja sambil bilang makasih. Ga kebayang sama gw, seorang kenek perhatian sama Β penumpang2nya, trus ngasih tau arah. Kalo di jakarta boro2 ditanyain gitu, nanya dijawab baik2 aja udah syukur.

hmm,, udah an ah, gatau mau nulis apa lagi. dah lama ga nulis jadi kagok πŸ˜€

see ya in the next story….

sorry ya kalo tulisan sama judul rada2 ga nyambung πŸ˜›

Post Navigation