2.3 unity

selarik coretan ga jelas…

Archive for the category “movie indo”

5 – 10

Rabu sore jakarta diguyur hujan lebat. Meski di tempat gw ga bgitu deres ujannya, cuma dari gelapnya dan juga dari cerita beberapa temen yang gi chatting ma gw, gw tau klo ujannya deres banget dan merata di seluruh jakarta.
Jam 4 sore, hujan turun juga di sekitar kantor gw, tapi untungnya pas jam 5 terang, meski tetep mendung. Ga mau menyia2kan kesempatan bagus ini, gw pun langsung shutdown PC dan kabur, daripada ujan deres, gw nanti ga bisa pulang. Gw ga mungkin nginep di kantor karena besok pagi gw harus ikut bos gw yang mau jadi pembicara di workshop di bilangan Tanah Abang. Gw dari pagi juga dah disibukin dengan persiapan buat acara itu. Nyiapin presentasi, bahan2, dan aplikasinya. Karena aplikasinya sendiri harus pake XP, sedangkan punya bos pake Vista, maka gw pinjemlah laptop dari BimSis untuk tugas besok.
Karena seharian tadi gw disibukkan tugas rutin gw, jadinya persiapan untuk tugas pun ga slese. Gw dah niat banget buat nyeleseinnya di rumah. Jam 5 keluar kantor, berharap bisa cepet sampe rumah dan nyiapin bahan buat besok. Untunglah jalanan depan kantor ga macet, jadi agak bisa bernapas lega. Pas mau nyampe Blok M, di sekitar Al Azhar, baru deh berasa mulai macet, macet yang ga seperti biasanya, karena sempet bener2 berhenti lamaaaa… Akhirnya perjalanan kantor- Blok M yang biasanya cuma 20 menitan, jadi 1 jam..!!!
nyampe Blok M, gw heran campur kagum. Terminal yang biasanya rame dengan bis2,gw liat sepi. Penumpang banyak banget yang berdiri gi nunggu bis –pemandangannya mirip2 di War of The World waktu mobil2 pada mogok 😛 — Gw coba jalan ke pintu masuk bis, karena gw kira bis nya pada ngetem. Tapi ternyata emang bener2 ga ada bis masuk terminal. Ada paling satu dua bis aja, dan penuhnya minta ampun, dan itu pun bukan bis jurusan ke rumah gw. Gw jalan sampe ke ujung terminal, ternyata macet di jalanan sebelum pintu masuk, macetnya kemana2 bukan cuma di situ aja, kata sopir yang di sana sih karena banjir. Karna bawaan gw berat–bawa laptop, pake tas angklek pula–, ga mungkin klo gw masuk ke Blok M Mal untuk maen dan berkliling dulu di dalem. Mau balik ke kantor pun percuma, karena macet juga, mau nunggu bis pun males.Di samping dapetnya susah, klo ada pasti penuh dan ga dapet duduk, dan gw yakin pasti MACET. Jadi gw langsung kepikiran untuk nonton aja ke Blok M Plaza. Maka gw terusinlah langkah kaki ini ke Plaza.
Dalam perjalanan ke sana, gw berpapasan dengan 3 gadis manis yang berseragam putih abu2.  Eh, pas gw dah nglewatin mereka, mereka nanya ke gw.

3 Gadis seragam putih abu2 (3G)
Gw (G) aja
3G : mas klo bis ke arah pasar minggu naiknya darimana yah???
G : naiknya dari dalem terminal situ tuh… cuma gi ga ada bis.–sambil nunjuk ke arah terminal–
3G : klo ke arah cawang naeknya apaan??
G : wah kurang tau deh
3G : kemana aja deh mas, yang penting bisa turun di UKI, naek apa yah??
3G : klo ke pasar minggu mah naek 75 yah mas?? –gw bingung, nih anak sbenernya mau kmana–
G : mmhh, gini deh.. klo ke pasar minggu naek 75, ke cawang UKI gw gatau naeknya paan, tapi yang jelas smua nunggunya di terminal, dan saat ini di terminal GA ADA bis sama sekali. Jadi silakan aja nunggu di sana.
3G : –menunjukkan raut wajah bingung, resah, dsb…– mmh, yaudah deh, makasih yah mas… 🙂
G : okee… –gatau aja, gw juga gi nunggu bis, cuma dah males duluan, jadi kabur deh 🙂 —

Gw pun nerusin perjalanan nonton gw. Gw liat di dinding gedung Plaza, yang gi tayang adalah : 40 Hari Bangkitnya Pocong, Ayat2 Cinta (2 studio), 10000 BC, Xtra Large, dan Hantu Ambulance. Film pertama dan terakhir gw males liatnya, lagian sendirian,ngeri. Film kedua dan ketiga dah pernah liat. AAC malah dah 2 kali 😛 . akhirnya gw putusin liat XL aja deh, lagian gw juga blom pernah liat. Pas nyampe di atas, kecewalah gw. Karena ternyata XL itu sharing studio ma LOVE. Jadi pertunjukan berikutnya yang main adalah LOVE. Terpaksalah gw nonton itu 😦 . Pas beli tiket, karena gw sibuk nyariin duit recehan –-karena mba’nya minta uang pas aja– gw ga sadar dikasih tempat duduk nmr berapa, dan gatau yang mau nonton dah berapa orang. Gw begitu liat tiketnya –seat E7––niatnya klo ga ada temennya lagi, gw gajadi nonton– langsung aja nongkrong di sekitaran 21. Jam 7.10 tepat, pintu dah dibuka dan gw langsung masuk. Kagetllah gw, karena gw cuma sendirian di situ. Beeuuh… untunglah gw ga milih Pocong atau Hantu Ambulance, tambah horror aja klo liat itu sendirian mah. Gw keluar lagi mnuju pintu masuk , trus ga lama kmudian, sepasang orang masuk, gw ikut masuk dan langsung duduk manis. Sampe dengan mulai dan sampe felm selesei, yang nonton cuma 10 atau 9 orang gitu–ga gitu ngeh, tapi yang pasti ga lebih dari 10 orang–. Gw duduknya sederet itu sendirian, posisinya di paling depan dibanding yang laen. Lagi2 gw ngerasa kyk orang ilang nyaasar salah pilih tempat nonton, karena disamping yang liat dikit, hampir semuanya pasang2an 😦

Gw pun nerusin perjalanan nonton gw. Gw liat di dinding gedung Plaza, yang gi tayang adalah : Filmnya sendiri lumayan menarik sih mnurut gw. Paling ngga ga ada bagian dari film yang bikin gw bosen, meski ceritanya mudah ditebak. Si Irwansyah lagi2 dapet perannya yang kyk gitu, pejuang cinta yang tak kenal nyerah, dan pasangannya yang pasti penyakitan.. 😛 Yang gw tertarik karena ada pasangan bintang film tua yang ikut main di sini–klo ga salah sophan sopian sama widyawati–. Kisahnya menceritakan kehidupan cinta 5 pasangan yang hampir tidak ada hubungan sama sekali. Jadi mungkin ini yang ga bikin gw bosen, soalnya porsi setiap pasangan dihadirkan secara merata. Jadi enak aja liatnya, ga monoton.

Selsei film jam 9.20, gw langsung pulang dan alhamdulillah, jalanan dah normal lagi, bgitu kluar dari plaza langsung dapet bis pulang. Gw kira jalanan bakalan lebih lancar klo malem, ternyata sama aja kyk klo gw pulang sore, macet2 juga meski ga parah. Karena cape gw ketiduran, dan hampir aja kebablasan nglewatin rumah gw. Nyampe rumah jam 10an gitu, trus maen2 dulu ke rumah temen, balik lagi ke rumah dan ngliat ada sms dari bnky “Dr kantor sekitar stengah 6… sampe rumah jam 10… Ma’nyuus @_@ semoga tidak terjadi pada anda ^_^” untunglah, keputusan gw nonton dulu ternyata tepat. Si bnky aja yang terusin perjalanan, nyampe rumahnya barengan ma gw 😀

Fyuh, gagal sudah rencana gw untuk ngerjain persiapan buat besok, dah malem, waktunya tidur. Gw takut kesiangan. Mending bangun pagi, brangkat pagi, dan nyiapin smuanya besok pagi aja deh di kantor. Mudah2an masih keburu. Doakan saya teman2 smua 🙂

*dan barusan waktu gw gi nyiap2in bahan bos telpon gw “irrr… barusan saya dapat info, acaranya dibatalkan, jadi hari ini ga jadi pergi” Fyuh…. lega deh gw….. soalnya dah nervous abiss gw.

Iklan

Sehari bersama Tia

Ehm…. Ceritanya sih,, kmaren sabtu ( +minggu )tuh niatnya gw pengen bener2 istirahat total di rumah. Tapi pas malem sabtunya, gw ketemu Tia, dia ngajakin gw ke Bintaro Plaza buat ngurusin SIM Card dia yang patah –dipatahin sih sebenernya – 😛 ke Galeri Indosat. Sebenernya dua minggu yang lalu juga dia dah ngajakin gw, Cuma waktu itu gw gamau.males 😛 . Tapi gw pikir2, dah lama juga gw ga jalan ma diakangen uuii 😀–. Mana dalam 2 minggu ini aja gw ga ketemu dia sama sekali –terlalu—Gw pulangnya malem, dan setelah mandi,makan,biasanya langsung tidur 😀 Ditambah lagi, terakhir gw ketemu dia, gw janji mau ajak dia nonton Ayat Ayat Cinta. Yaudah, akhirnya gw iyain aja ajakan dia untuk ke BP. Lagian gw juga dah lama ga kesana.
Jam 8 gw dah siap2 –katanya kesananya jam 10—gw ke rumahnya, dianya blom siap –nunggu lagi deh 😦 — Setelah nunggu selama 1 jam berangkatlah kita berdua ke BP. Ntah knapa, baju kita hari itu seragaman banget—celana jeans, dan t-shirt putih— Padahal ga janjian 😛 Di perjalanan keluarlah semua cerita yang tertunda selama 2 minggu terakhir. Yang ini lah, yang itu lah,,, dan akhirnya dia bilang “mas ir, tia kyknya bln juli mau pindah ke rumah tia di sawangan.” Oow, bakalan jadi sepi deh , dan bakalan jarang ketemu dia lagi besok2 😦 . Padahal yang selama ini bikin gw bertahan disini kan karena ada dia dan keluarganya. Setelah tau kabar itu, gw pun mikir juga. Oia, gw juga kan rencana mau pindah kos, nyari yang deket kampus –rencana mau kuliah lagi tahun ini—Jadi ya emang harus pisah tahun ini 😦
Pas dalam perjalanan, gw bagaikan bernostalGILAgia ::halah:: Dah lama banget gw ga nglewatin rute PondokPinang-Bintaro. Setelah gw lulus dari kampus gw di Bintaro sector 5 itu, gw jarang banget ke sana. Nah, kmaren itu gw sempet2in buat ngliat2 jalan ke arah sana. Ternyata dah banyak yang berubah. WOW..!!
Balik lagi ke topik hidayat Nyampe sana sekitar jam 10an gitu, langsung aja ke Galeri Indosatnya. Ternyata dah pindah, skarang dah di ruko depan BP persis. Jadi ga perlu jauh2 lagi nglewatin BP 😦 . Nyampe sana registrasi ke mba2nya, nyampein keperluannya apa, trus langsung ke counternya deh. Disini mulailah muncul masalah. Si mba2nya nanya dulu registrasi kartunya atas nama siapa. Nama Tia bukan, nama gw juga bukan. Pas gw tanyain ke mba-nya nmernya keregister atas nama siapa, ternyata nama yang terdaftar adalah atas nama bokapnya Tia..!!!. Wadew….dodol bener deh. Jadi harus orangnya sendiri yang dateng ke sini. Gw telvonlah bokap Tia. Karena beliaunya baru keluar kerja jam 2, jadi kmungkinan ya setengah 3 lah nyampe sini.Yaudahlah, toh gw juga mo nonton dulu, bisa ngulur waktu. Masuk BP jam segitu, ternyata 21 blom buka –gila aja, lo kepagian..!!!— 😀 akhirnya masuk ke Gramed, nyari2 buku. Waw… ternyata perpustakaan STAN Gramed dah berubah skarang, dah diperluas, ditambahin satu lantai lagi. Wah, jadi luas bener deh skarang. Trus nyaman pula, karena ada tempat duduknya sekarang. Jadi bisa baca buku sambil duduk. Dulu sering ditegur ma SPGnya, agar jangan baca sambil jongkok –pegel2 deh—tapi tetep aja nekat –dasar mahasiswa— :P. Dah gitu sering dikira SPG situ lagi sama pengunjung, gara2 seragam kampus gw kan mang mirip ma seragam SPG Gramed –nasiib–. Pusing karna blom sempet makan tadi pagi, gw kluar makan dulu,trus lanjut jalan ke 21.eh,,ternyata dah buka 😀 masuklah gw kesana, beli tiket untuk jam 11.45.

Sebenernya waktu ngeliat AAC di KC Hollywood pas malem kamis waktu itu gw ga gitu bisa nikmatin ceritanya. Agak kecewa karena agak2 beda ma di novel. Jadi, karena kebetulan gw mw liat lagi, gw siapin diri untuk nikmatin kali ini. Gw buang jauh2 isi dari novel AAC yang udah gw baca. Gw posisikan diri sbagai penonton yang bener2 blom baca novelnya. Ternyata, gw bisa nikmatin cerita dari AAC ini dengan bener. Walau di tengah2 cerita sempet keilangan gregetnya, tapi untunglah setalah masuk ke adegan waktu si Fahri mau nyadarin Maria, gw dapetin lagi feel-nya. Secara garis besar sih bagus lah filmnya. Mas Hanung mencoba untuk memberi warna lain dari novelnya sendiri yang emang udah bagus dari sananya. Misalkan dengan menggambarkan kehidupan setelah Fahri bebas, kehidupan berpoligaminya si Fahri yang membingungkan. Betapa berat menjalani poligami itu –isu yang sedang hangat2nya dibicarain di negeri kita ini—Untuk acting, gw acungin jempol buat pemeran Maria, Noura dan Kang Saiful. Untuk Fahri-nya bagus,walau mnurut gw lebih kliatan seperti mas mbooii –emon mode : on–dan untuk Aisha, standar aja. Gw agak keganggu dengan ketawa gak pentingnya dia. Rasanya malah jadi aneh.Bayangan gw akan sosok Aisha ga dapet. Dan Sayang banget film ini dah kebajak duluan—plis deh, klo mau ngebajak film luar aja, jangan film Indo
Puas juga liat film ini di yang kedua kalinya. Yang jelas, mungkin karena bayangan dari novelnya dah bisa gw usir jauh2 dari otak gw. –Kjadiannya mirip kyk klo liat dan baca film dan novel The Da Vinci Code. Klo yang dah baca novelnya, pasti agak kecewa, dan malah ga bisa nikmatin jalan ceritanya. Untungnya waktu yang da Vinci Code, gw lait felmnya dulu baru baaca novelnya, jadi malah bisa nikmatin dua2nya 😀 — Dan juga gw dah liat sebelumnya, jadi bisa konsentrasi ke adegan2 yang blom gw liat dengan jelas pas liat pertama kali. Untuk kenyamanan, sebenernya jauh lebih enak di KC Hollywood, suara sound systemnya jelas. Di BP, klo pas lagi ada soundtrack yang muter, suara dari pemerannya malah kurang jelas terdengar. Waktu liat di KC, gw serasa salah tempat gitu, di sekeliling gw berpasang2an, gw?? Malah nonton berdua uthe 😛 . nah, kmaren terbayar sudah, sekeliling gw yang liat justru remaja2 ABG, rame2 ma temennya. Gw ?? sama Tia 😀 hahahaha….—ktawa ala shinchan— Puas..puas..puas ?? ::tukul mode:on::
Sekitaran mau abis filmnya, bokap Tia sms, bilang klo ga bisa dateng jam 2, karna harus nunggu tamu jam 3. Mampus deh, harus nunggu lagi… 😦 Akhirnya selesai film AAC, kita berdua jalan ga jelas arahnya. Muter2 di BP, masuk ke Gramed, ga bertahan lama kluar lagi, duduk di bangku depan Gramed, ngobrol2 lagi … –bener2 kyk anak ilang 😛—tiba2 ide brilian muncul dari Tia “mas ir, ke warnet yuk…” hhoho…ternyata di lantai dasar ada warnet “knapa ga bilang dari tadi????” 😆
Jam 3-an, everybody’s changing dari walkman phone gw mengalun –telvon dari bokap Tia—ternyata beliau dah nyampe di BP, langsung aja kita berdua menyerbu ke TKP. Da cape banget nunggu dari jam 10 pagi untuk sebuah SIM card :fyuh: Ternyata di sana prosesnya ga berlangsung lama, Cuma 10 menit, langsung jadi, GRATIS..!!! –makasih mba2 Galeri Indosat 😀 –Pulanglah kita dengan hati riang gembira, gw pulang berdua ma Tia, sambil ditemenin alunan lagu dari maroon 5 – Sunday morning. “Sunday morning rain is falling…..” –coba klo jalannya minggu,pas bener tuh… :P– selesai sudah perjalanan kita hari itu. Nyampe di rumah, Tia langsung pergi ke rumahnya di sawangan, gw … langsung tepar lagi…. ::off::

Ayat-ayat Cinta [movie]

Setelah denger2 kabar bakalan muncul sebuah film berjudul Ayat Ayat Cinta yang diangkat dari sebuah novel best seller, gw pun jadi penasaran ma Ayat2 Cinta ini. Gw inget2 perasaan dulu gw dah pernah dapet e-booknya tapi lom pernah gw baca. Akhirnya setelah gw search di HD gw dan ga nemu, gw minta ke temen deh 😀
Setelah baca, baru deh ngeh, knapa sampe best seller dan sampe dibuat film, karna mang bagus sih 😀 . Pertama denger, katanya mau launch tanggal 19 desember 2007 filmnya. Tapi ternyata diundur 😦 Setelah baca dari blognya mas hanung -produsernya- tau deh alesan knapa nih film sampe diundur -katanya Januari 2008- , ternyata membuat film itu ga gampang yah? apalagi yang settingnya di luar negeri, di Mesir lagii.. 😀 Dari blognya mas hanung gw tau klo ternyata film AAC ini walau settingnya di Mesir, tapi ga ngambil gambar di Mesir, melainkan di Indonesia dan India. Dan karena alasan kesulitan pengambilan gambar di Mesir itulah, film AAC ini sampe mundur penayangannya di bioskop.

Setelah bersabar menunggu –walau ga berharap filmnya akan sebagus novelnya– dari Desember sampe bulan yang dijanjikan. Tapi sampe dengan akhir Januari -sekarang dah tanggal 29- tuh film ga tayang2 juga di bioskop. Di site-nya 21, minggu lalu masih coming soon, tapi kmaren senen gw liat, di film yang tayang minggu ini ga ada, dan di coming soon pun dah ngilang. Waduh, apakah ga jadi tayang film AAC ini ???? padahal OST nya sendiri malah dah beredar kemana2 dari sejak akhir Desember -apa awal Januari yah??-
yaahh,,, januari masih ada 2 hari lagi.. akankah film ini jadi muncul di Januari??? who knows -terjemahan bebas: hidung siapa??- 😛 😛

Post Navigation