2.3 unity

selarik coretan ga jelas…

nyariss…

pengalaman buruk.
dulu pernah ngeliat dengan mata kepala sendiri orang di belakang gw ditodong. trus denger cerita temen yang uang di dompetnya dirampok habis2an di metromini juga pernah. Nah, tadi malem gw ngalamin kejadian yang mirip2 gitu. Untungnya gw ga knapa2, cuma jadi calon korban belom jadi korban beneran.
Malem abis maghrib, gw sama yoga pergi ke kampus buat nanya2 masalah sidang skripsi. Setelah selesai urusan di kampus, gw pulang naik angkot, waktu itu sekitar jam 7 an deh. Kondisi cuaca lagi kurang bagus, gerimis rada deres.
Setelah nunggu rada lama, ada juga angkot yang brenti. isinya : sopir angkot, seorang ibu2 dengan anaknya yang masih bayi di kursi depan, dan di belakang ada seorang mas2 yang lagi baca quran kecil. lampunya rada remang2 gitu sih emang. Yasudah, gw naik aja ke angkot itu karena dah rada deres juga ujannya.
Selama menyusuri jalan arteri pondok indah yang macet itu, sampe underpass bungur naiklah 1 orang penumpang lagi. Dan setelah underpass bungur –ntah perasaan gw aja atau emang si calon penumpang yang nyetop mendadak-– si pak sopir brenti mendadak untuk menaikkan kedua penumpang berikut : dua orang pria satu tinggi satu pendek. si tinggi duduk di depan gw, disamping pintu sebelahnya si mas baca quran *tempat duduk 4* dan si pendek tiba2 dengan enaknya ngegeser gw suruh duduk jadi rada ke dalem, sehingga posisinya : si pendek, gw dan penumpang 1 lagi di bangku 6, dan mas quran dan si tinggi di bangku 4. Alarm bahaya gw dah mulai nangkep sinyal ga beres dari kedua orang ini, kayak ngerasa ada bahaya gitu deh. Mana tampang si pendek ini serem lagi. Gw takut kejadian kayak yang sering dicerita2in gitu, pencopetan dengan modus si penumpang di pepet atau dengan pura2 muntah, dll. Palagi posisi gw kejepit gitu, gw ngelirik ke penumpang sebelah gw, tapi tampangnya tidak mencurigakan, ahh aman.
Ga lama berselang, si mas quran turun, tinggal dua rampok itu dan gw berdua sama penumpang satunya lagi. sampai saat itu gw masih gatau kalo mereka rampok tapi perasaan gw berkata kedua orang ini mencurigakan. Makanya gw buru2 naikin resleting jaket gw full sampe leher, karena di saku kemeja lah gw taro ipod dan hape gw. jadi kalo mereka pake modus pura2 muntah trus grepe2 nyari hape dan lain2, aman.
Trus… terusin perjalanan yang macet, tau sendiri arteri pondok indah kalo jam pulang kerja macetnya kayak apa, jadi dari kampus ke lampu merah kodam aja bisa lama. buanget. nah, sekitar 500 meter sebelum lampu merah, si tinggi noel2 kaki gw, minta gw ngelepas headset, mau nanya. berikut wawancara dengan rampok :
rampok tinggi (RT)
rampok pendek (RP)
gw (G)
==============
RT : bang, abang orang palembang bukan ?? soalnya temen saya abis kena tusuk tadi ribut sama orang palembang. bla bla bla … *gw ga merhatiin*
G : *dalam hati : yah, lagu lama. ujung2nya minta liatin katepe trus diembat deh tuh duit yang ada di sana*
maaf mas, bukan. saya bukan orang palembang. *sambil senyum masang headset lagi dan kasih gesture tangan ditangkupin minta maaf*
RT : *nanya ke orang di sebelah gw, kayaknya pertanyaannya sama, coz gw lagi pake headset jadi ga denger apa2 lagi*
trus tuh si tinggi lagi2 nowel2 kaki gw suruh buka headset, gw buka dan si tinggi bilang ke kami berdua.
RT : bang, nanti kalo di depan ditanya lagi, jawabnya yang sopan ya
G : *angguk2 aja padahal ga ngerti maksudnya apa, apa dia mau ngasih nasehat kalo ditanyain orang tuh yang sopan jawabnya, mungkin karna sikap gw yang ditanyain trus pasang headset lagi*
RT : *ngulangin kata2 yang sama* pokoknya kalo nanti di depan ditanya2in, jawabnya yang sopan, soalnya di depan lagi rame banget.
RP : *mengiyakan si RT sambil mulai desek2 gw makin ke dalam*
G : *baru ngeh maksudnya apa. mungkin dia ada komplotan lagi yang mau naik angkot itu dan bakalan nanya2, atau nakut2in kalo di depan bakalan dibrenteiin ni angkot dan kita berdua bakalan diinterogasi*

kemungkinan 1 : sangat mungkin, makanya gw dah rada takut aja.
kemungkinan 2 : kayaknya ga mungkin, kan gw apal daerah situ. ini akal2an si rampok aja.
Gw mulai berpikir gimana cara meloloskan diri. Pilihan pertama, gw pura2 kalo tujuan gw dah deket dan turun. Pilihan kedua, kalo sampe ga bisa turun, gw mau brentiin di depan kodam dan bilang ke tuh rampok : kalo mo interogasi ayo skalian masuk ke Kodam. kebetulan jarak dari lokasi ke Kodam ga gitu jauh lagi. Tapi gw takut ga sampe Kodam dah dateng duluan komplotan yang lain, jadi gw milih brentiin angkot, dan …. alhamdulillah mau brenti. Gw bilang aja ke rampoknya sambil senyum : mas, turun duluan ya *gatau kenapa gw bisa setenang itu*

Untung jalanan lagi rada macet jadi biar tuh angkot posisi di kanan jalan deket jalur busway tapi kendaraan lain di samping kiri juga pelan, jadi ga ada resiko kena tabrak.
Gw keluarin duit setelah turun trus gw bayar ke sopir angkotnya, dan gataunya si penumpang satu lagi pun ikut2an turun. Dia bilang : mending keilangan duit 2.000 deh daripada kenapa2. dan gw pun mengiyakan.
Ga lama kmudian ada angkot dengan isi full perempuan, ibu2 mungkin, dan gw pun tanpa ragu lagi langsung naik.
Pelajaran buat gw biar lain kali mesti lebih hati2 kalo mau naik angkot. Cari yang banyak perempuannya dan kalo bisa yang terang lampunya, atau kalo memungkinkan duduk di bangku depan samping pak sopir.
Pesen buat temen2 : kalo suatu saat ada di kondisi yang sama, atau ketika lo ngerasa terancam atau udah ngerasa feeling ga enak aja dan kondisi mendukung, mending berpikir tenang, jangan panik, pikirkan cara kabur terbaik dan sebisa mungkin segera turun dari kendaraan.
Taro barang2 berharga di tempat yang aman, dan jaga baik2 πŸ™‚

Single Post Navigation

8 thoughts on “nyariss…

  1. hu hu untung gpp ya kakak πŸ˜€
    waktu SMK saya hampir jadi korban copet tapi untunglah gagal karena pas dia mau meraba bokongku, aku nengonk, ih porno πŸ˜€

  2. gw sih seringnya jadi orang yang ngegepin copet sampe mau ribut malah, hehe

  3. oh, jadi gitu ya mon? (thinking)

  4. naik motor gak aman, naik kendaraan umum ga aman, jalan kaki juga ga aman. Zaman sekarang butuh waspada tingkat tinggi.

  5. sebaiknya lu beli borgol maenan tapi yg terbuat dari besi, terus lu gantungin di pinggang. saat ada kejadian kek gitu lagi, lu pamerin aja borgolnya (tapi dengan lagak gak sengaja mamerinnya).
    gw yakin tuh orang pasti bakalan mikir ulang mau ngapa2in kita.

  6. woh pernah tuh saya digituin! Dipepet trs tasku dirobek untung dia gak sampe ngrogoh2 >.<

  7. salam kenal,,boleh nggak tukeran link ,,kunjungi blogku,,siapa tahu ada hal2 yang baru disisni

  8. wewh…

    pernah kejadian kaya gitu beda versi, jaman masih awal kuliah dulu… modusnya nanyain jam, trus minta sambil maenan piso…

    akhirnya lepas deh tuh jam. untungnya si bukan gw, temen gw…. hehehe
    tapi si rampok itu sempet gw mintain duit bwt ongkos angkot… πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: