2.3 unity

selarik coretan ga jelas…

bandung, kota penuh cinta

hehe….
mau nulis lagi. kebetulan minggu kmaren abis dari bandung setelah sekian lama ga mampir ke sana. kk gw yang tercinta yang gw sayangi *halah* akhirnya mengakhiri masa lajangnya, melabuhkan cintanya kepada seorang pria yang justru blom bgitu lama jadi pacarnya. yah, bgitulah kalo emang dah jodoh. yang pacaran bertahun2 malahan gajadi yang baru2 aja pacaran malahan jadi merit. hihii….
jadi gini, sesuai judulnya mari kita telusuri mengapa gw sebut kota penuh cinta.
pertama… kota bandung biar bagaimanapun selalu ada di ingatan gw. mulai dari awal pembentukan gw *maksudnya apa ini? oke dijelaskan lebih lanjut* jadi…. nyokap bokap gw itu , kenalannya ketemuanya pertama kali dulunya di kota ini, bahkan merit juga di kota ini. Jadi, sangat mungkin gw itu proses manufakturingnya di kota ini *bahasanya ngeri ih* hahaha…
oke lanjut…. meski gw ga lahir di kota kembang ini, yang kata orang itu parisvanjava, kota paris nya jawa atau Indonesia *meski sejarah knapa disebut parisvanjava sendiri boleh dibilang miris, tapi pada akhirnya memang bandung itu beneran kayak paris kok, jadi kota mode nya Indonesia* tapi masa kecil gw itu ada di bandung. selama bonyok gw kerja, gw dititipkan buat diasuh sama seorang ibu yang baiknya setengah mati, yang justru sekarang sudah meninggal sebelum gw sempet membalas budi baiknya itu😦
Ketika gw udah beranjak esde, putuslah hubungan gw sama kota ini, sampaaiiii suatu ketika gw udah kerja, hubungan silaturahmi dengan kota ini terjalin lagi. Keluarga besar dari bokap gw ada di bandung, setelah gw kerja dan punya uang sendiri untuk main ke sana, seringlah gw main ke sana. Kebetulan  di sini ada *partner in crime* nya yaitu kk gw tercinta yang tadi gw ceritain di atas, dia yang slalu ajakin gw jalan2 kalo gw maen ke bandung. Meski dia sendiri sibuk, tapi tetep sempet2in ajak gw jalan2 kliling bandung, nganterin beli jaket kliling distro2 di bandung, wisata kuliner, sampai olahraga pagi di sabuga dan naik bukit punclut *thanks for that luvely moment my luvely sist*
and then… suatu ketiak eh ketika… hati ini pernah berlabuh pada seorang mojang di bandung pula. yah, meski akhirnya sekarang udah jadi sejarah, seenggaknya gw pernah punya cerita manis di kota itu.😛😛
trus… gw cinta kota ini karena…. makanannya enak2 (mmm). meski enak ngga itu relatif yah, tapi buat gw makanan di bandung tuh enak2, ga cuma di resto2 nya tapi sampe makanan pinggir jalan pun enak loh… dan jenis makanannya pun beragam. Selain kulinernya, bandung juga modis, liat aja kalo bgitu masuk ke gerbang kota bandung, yang banyak berjajar itu baliho-baliho factory outlet yang emang buaaanyak bertebaran di bandung. kalo wiken, FO FO ini penuh dengan pengunjung yang rata2 orang jakarta, makanya bikin macet😀
Satu hal juga yang bikin gw tambah betah di bandung, keramahannya. Ini pengalaman gw yang baru aja kjadian di kunjungan terakhir ke sana…
jadi, gw ke bandung itu naik travel, dari sebuah travel di deket kampus. Dateng pagi2 trus bayar tiketnya,  karena emang masih pagi mereka blom ada kembalian sewaktu gw sodorin uang seratus ribu. Kata mas yang jual tiket suruh nunggu aja, ntar dikasihin. yaudah gw tenang2 aja, sampe akhirnya tiba saat berangkat. Nah, bgitu udah naik dan jalan, gw baru inget kalo kembaliannya blom dikasihin *lumayan 30 rebu* gw pikir yaudahlah, relain aja , ikhlasin. Tapi tau ngga?? bgitu udah sampe di pool nya di bandung, pas gw mau beranjak pergi dari sana, si pak sopirnya manggil gw *a, tadi ada kembalian yah? ni a kembaliannya* waah….. ternyata dititipin sama sopirnya, dan alhamdulillah pak sopirnya juga jujur.
trus berikutnya gw naik bis ke rumah kk di daerah KirCon. Jujur gw ga tau kalo dari pool travel itu ke kircon naek apaan. Karena kebetulan pas nunggu angkot itu ada bis damri lewat trus gw liat dia lewatin alun2, akhirnya gw naik. Bgitu turun di alun2, gw sempet telpon2 ke kk gw untuk nanya gimana biar nyampe rumahnya, kebetulan dulu pernah maenka alun2 sama kk gw jadi gw inget kalo dari alun2 ini bisa langsung sampe rumahnya. Nah setelah ngobrol2 lama dan dikasih tau arahnya,eh si mas kenek bis damri itu nyamperin gw. Ga nyamperin dengan sengaja sih, tapi kebetulan bisnya lagi ngetem dan dia abis membeli gorengan yang arahnya kebetulan ngelewatin gw. Trus dia nanya ke gw emang gw mau ke mana, gw jelasin aja tujuan gw mau kmana. Ga disangka, dia malah bilang *oh mau ke kircon, ngobrol atuh dari tadi. tau gitu kan tadi bisa diturunin di tempat yang bisa nyambung, atau kalo ngga bisa naik damri yang langsung lewat sana. Coba kalo dari tadi ngobrol kan ga bingung* Gw cuma bisa nyengir aja sambil bilang makasih. Ga kebayang sama gw, seorang kenek perhatian sama  penumpang2nya, trus ngasih tau arah. Kalo di jakarta boro2 ditanyain gitu, nanya dijawab baik2 aja udah syukur.

hmm,, udah an ah, gatau mau nulis apa lagi. dah lama ga nulis jadi kagok😀

see ya in the next story….

sorry ya kalo tulisan sama judul rada2 ga nyambung😛

Single Post Navigation

4 thoughts on “bandung, kota penuh cinta

  1. wah.. jadi ikut seneng bandung..
    ulih2 kartika sari masih ada ga irrr….

  2. =)) irr kapan jadinya? :-“

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: