2.3 unity

selarik coretan ga jelas…

tentang tempat sampah

mo cerita nih, jalanan depan kantor *bukan depan kantor doang sih, tapi sepanjang jalan itu* sekarang udah dibenerin trotoarnya. kalo dulu ga seragam trotoarnya, dibangun pake semen, banyka lobang2nya, sekarang udah dipasangin paving block yang sewarna dengan warna trotoar di jalan sudirman.

ngiri juga sih dengan jalan sudirman yang trotoarnya bagus, trus lebar2 pula, surganya pejalan kaki *ga usah jauh2 ngimpi seperti trotoar di eropa sana. meski di beberapa tempat dibajak juga sama pedagang kaki lima. itu realita hidup bung, jakarta emang kejam, jadi jangan ngarep jalanan jakarta bebas dari tukang jualan* dan sekarang keinginan itu terwujud. Gw suka banget, soalnya gw sendiri adalah pengguna trotoar itu. Gwbukan pengguna kendaraan bermotor pribadi kalo ke kantor, ga seperti mayoritas rekan sekantor yang berkendaraan pribadi ke kantornya, jadi mungkin mereka juga ga terlalu peduli sama kondisi trotoarnya.

cumaaaa………… yang bikin heran, kok dari sepanjang panjangnya jalan itu,  ga ada tempat sampahnya yah?? padahal gw kalo pulang dari kantor ke terminal blok M aja udah ada 2 baliho *yang menurut gw kata2nya malahan aneh, kalo ga salah tuh ‘jagalah kebersihan sampah’ * dari preman pengelola kota ini, yang mengajak kita semua untuk tidak buang sampah sembarangan. Nah, harusnya…. kalo emang udah ada ajakan gitu dari pengelola kota, mestinya di jalanan juga disediain dong tempat sampahnya.!!! gimana mo ngajakin warga kota untuk tidak buang sampah sembarangan, lah wong yang udah niat baik mo buang sampah di tempat sampah aja malahan mpe frustasi nyari tempat sampah. antara program dengan fasilitas ga sinkron (doh)

Ga usah lah berdalih *lah, sudah disediakan tempat sampah pun, mereka tetap buang sampah sembarangan kok* ini nih yang kurang keseriusannya dalam mengajak warga untuk cinta kebersihan. Memang kebanyakan warga kita masih lebih suka membuang sampah seenaknya dia aja. Tapi kayaknya itu lebih karena kebiasaan yah, dari dulunya mereka belajar dari keseharian banyak yang buang sampah sesuka hati, jadi ikut2an. Nah, kalo emang pengelola kota serius dalam usahanya untuk membuat warga jadi sadar bahwa membuang sampah pada tempatnya itu penting, perlu sosialisasi dan juga action yang ekstrem. Jangan cuma iklan banjir karena orang buang sampah sembarangan aja. Masyarakat udah kebiasa dengan banjir, paling juga inget kalo gi kena musibah, tapi ntar kalo musim banjir dah lewat mah masa bodo lagi.

Usulan nih buat pengelola kota, gimana kalo di sepanjang jalan, di tempat umum, di keramaian, dll disediakan tempat sampah denganjumlah dan bentuk atau warna yang mencolok. ambil contoh nih, misal di satu jalan yang banyak dilewati orang, kasih lah tuh tempat sampah dengan tulisan segede gaban, warna orange menyala kayak seragamnya polantas, trus ditaruhnya setiap jarak 5 meter!!!! bayangin aja, kalo sampe dengan segitu banyaknya tempat sampah trus orang masih buang sampah sembarangan juga, brarti udah luar biasa ndableknya tuh orang. nah, lambat laun kan akan kebentuk kepribadian warga masyarakat yang terbiasa buang sampah pada tempatnya. Trus sosialisasikan hal ini ke anak2 sedari kecil, karena merekalah yang akan jadi target dari program ini *kalo kita asumsikan bahwa program misalnya akan berhasil sampe 10-15 tahun ke depan* tapi itu sh sekedar usul aja dari gw selaku warga kota jakarta ini😀😀

tapi, kita *terutama temen2 pembaca blog ini* sudah sepantasnya ga perlu nunggu2 action dari pemerintah. kalo emang sarana ga mendukung, ya bisa bisanya temen2 lah buat ngejaga lingkungan kita ini biar bersih. misal nih, kalo lagi jalan trus bawa makanan atau minuman, trus bingung mau buang sampahnya, simpen aja dulu di tas, sampe ntar ketemu sama tempat sampah baru dibuang *gw sendiri suka mraktekin ini, makanya tas gw banyak isinya sampah2 kering :D* abis mau gimana lagi???😀

sudah lah sekian  dulu postingan hari ini, udah lama banget nih ga nulis di blog, dan udah lama ga nulis panjang lebar kayak gini…  sorry kalo bahasanya rada susah dimengerti, lagi mulai belajar nulis lagi, udah lama banget sih ga nulis di blog, sampe lupa caranya nulis dengan bahasa yang baik😀

Single Post Navigation

5 thoughts on “tentang tempat sampah

  1. gak cuma dibajak oleh pedagang kaki lima, boi. trotoar di jakarta tuh paving block-nya banyak dicuri orang. huh deh.

  2. ehem, meskipun jarang nginjek trotoar, saya rasa hal itu sudah merupakan kemajuan, daripada nggak ada sama sekali yow…

    terus, masalah sampah. jika memang pemerintah lambat, bisa lah kita mulai dari diri kita sendiri yang selanjutnya juga bisa kita tularkan ke orang lain… kalo ndak ada tempat sampah, ya mendingan bungkus atau apapun itu kita simpen dulu dalam kantong atau dalam tas, dan baru dibuang klo udah nemu tempat sampah…

    hidup di jakarta emang kudu sabar gan🙂

  3. pertama senang.. BSE dapat kawan baru lagiii…. kedua senag juga sekarang jalan di gatsu sama seperti jalan di Thamrin atau Sudirman,setelah lama2 nguin akhirnya jadi juga..

    tentang kotak sampah.. iya mungkin omirrrr terbiasa dengan lingkungan kantor kita ini yang punya banyak kotak sampah jadi g khawatir buang2 sembarangan, sementara di luar situ.. jarang dipasang tempatnya… dan kayaknya mobil pengangkut sampah yang ngambil2 sampah dr kotaknya yang dipinggir jalan memang jarang, gak kayak di Baturaja hahaha..

    betul juga saran omirr, semoga bang kumis membacanya.. tp btw sementara dengankondisi kayak gini, kita gak apa2 ga bantu bersihkan asal jangan bikin kotor, carany??? ya simpan aja dulu sampahnya sampai ketemu ,kotak sampah hwehe..

  4. ini lah… bukti bahwa bangsa dan masyarakat ini susah untuk diajak maju…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: