2.3 unity

selarik coretan ga jelas…

nonton film indonesia

nonton film Indonesia

akhir2 ini lebih sering nonton film Indonesia ni di bioskop, 2 bulan terakhir aja udah nonton 3 judul.

pertamax : Lorong Rumah Sakit atau apaa gitu…
Ga niat nonton ni film, cuma gi jalan aja, pengen nyobain 21 Blok M Square yang waktu itu baru buka. Berhubung gw jalan ga sendirian, akhirnya gw kasih orang itu suruh milih deh… daaan… Lorong Rumah Sakit (doh) . yaudah deh, berhubung gw yang ngasih suruh dia milih, gw ikutin aja. Padahal mah selama nonton dia nya banyakan ga nonton, yang ada tutup mata terus2an. Gw ??? lumayan menikmati pemeran cewe nya yang lumayan cantik :mrgreen: . Trus filmnya ???? STD, standar banget (doh)

keduaxx : Romeo juliet
ni film emang gw niatin nonton, penasaran abisnya dengan Romeo Juliet yang diadaptasi dari novelnya Shakespeare ini, tapi dibuat dengan background dunia sepakbola Indonesia.
Ide cerita oke, pemerannya kebeneran sissy priscillia *love her*. Cerita filmnya.. hmm,, lumangyan sih, berlatar peperangan antara Viking dan The Jak yang udah mendarah daging. Suka gw ma filmnya 😀
Walau filmnya nyaris penuh adegan kekerasan dan kata2 kasar, tapi ada yang unik, yaitu adanya gradasi warna atau apa ya namanya… jadi klo pas di jakarta warnanya cenderung orange, dan ketika setting di bandung warnanya cenderung biru gitu … keren 😀

ketigaxx : Jamilah dan Sang Presiden
baru liat semalem nih… agak setengah niat nontonnya. Paginya rencana pengen liat X Men origins : Wolverine di 21 depan kantor. Siang ke sana setelah jumatan untuk ngantri tiket dulu, tapi ternyata penayangan jam 7 ke atas udah abis, padahal 2 studio loh…
Pulang ke kantor, gugling trus ada yang ngasih referensi buat liat Jamilah dan Sang Presiden. I have no idea about this one,, tapi kliatannya lain dari yang lain. Yaudah, sepulang kantor langsung mnuju Blok M square, beli tiket, trus muter2 ga jelas deh di pusat belanja baru itu, sendirian 😀
Pas masuk bioskop gw kira bakalan sepi ni film, ehh ternyata banyak juga yang liat, setengah lebih terisi.
Filmnya?? awesome. Manstap lah pokoknya.
Bercerita tentang seorang WTS yang membunuh seorang menteri, ceritanya ngalir gitu aja sambil si tokoh ber flash back ria ke masa lalu nya. Asli nih film cerdas dan menyentuh banget. Tadinya gw rada merasa aneh dengan adegan2 di film, berasa janggal ketika pertama denger si tokoh wanita itu ngomong, omongannya cerdas dan jauh dari kesan perempuan penghibur yang biasanya kecerdasannya biasa2 aja *kebetulan gw gampang terkesan sama cwe yang smart :P* tapi keraguan itu terjawab di tengah2 film dengan diceritakannya si perempuan tersebut yang ternyata juga aktivis untuk LSM yang bergerak di anti human trafficking. Dan semua keraguan keraguan yang lain cukup terjelaskan lewat flashback2 yang digambarkan seiring cerita.
Gw apling tersentuh ketika film menggambarkan bagaimana sekelompok anak kecil itu dikeluarkan dari truk yang dikamuflase dengan membawa buah2an, lalu digiring ke dalam daerah kumuh di pinggiran rel kereta. Gw punya ade perempuan seumuran mereka *masih kecil kelas 5 SD* , gw ga bisa bayangin gimana klo ade gw sampe diperlakukan seperti itu, dijual, lalu dimanfaatkan untuk kepentingan mafia2 jalanan.

Cuma satu catatan gw di film ini. Nih film kan menyoroti tentang human trafficking, terutama eksploitasi perempuan dan perdagangan anak.Tapi ada satu scene dimana si tokoh perempuan ini, ketika berumur belasan tahun dan sudah mulai beranjak dewasa, dihukum diikat di bawah guyuran hujan malam2, sedangkan tubuh bagian atas hanya memakai kaos kutang *bukan BH loh yah, tapi kaos kutang/singlet* sampe2 tercetak jelas apa yang ada di dalamnya. Sayang aja sih, film yang menceritakan hal seperti ini malah menampilkan adegan ini. It’s oke kalo yang seperti itu pemeran dewasa, udah banyak terjadi yang seperti itu, dan mereka lebh bisa mengatasi di lingkungannya, apalagi artis kan interaksinya paling sesama artis dan relasi aja. Tapi itu masih anak kecil yang gw kira2 mungkin masih SD/SMP, apa dia ga malu nanti dengan temen2 sekolahnya yang –mungkin– ngeliat tuh film. Orang dewasa akan lebih mudah mengatasi hal ini ketimbang anak kecil.

Oiya, gara2 ni film, gw juga jadi pengen liat dua film lainnya. ‘Ketika Cinta Bertasbih’ yang di trailer kan sebelum film ni mulai, dan ‘Merah Putih’ yang muncul dari hasil gugling gw untuk film Jamilah dan Sang Presiden ini.

Semoga filmnya bagus, terutama untuk ‘Merah Putih’ , gw berharap banyak untuk film ini… Bravo Perfilman Indonesia 😀

Iklan

Single Post Navigation

8 thoughts on “nonton film indonesia

  1. missgeorgina on said:

    hmm hmm..gw gak suka film indonesia..kalo gak horor, cinta..trus temanya sex..mau niru2 american pie tapi gak bisa..bintang2nya sinetron indonesia…

  2. pingin juga nonton yang merah putih di dadaku, kayaknya bagus 🙂

  3. seperti nya musti nunggu vcd or dvd nya neh 🙂

  4. wew lagi hiatus pakkk???apa migrasi ke fb gyahhahaha
    huuu enak sangad nonton terusss…
    sayah mah kalo pilem indonesia dipilih dipilihhhhh…coz ga mutu yang laen

  5. aku udah nonton MP loh….. lumayan nilai 7 dari skala 10

  6. tunggu aja di tipi ah, tar juga nongol pilemnya….

  7. whuaaah ntn ga ajak-ajak negh, tapi syukur lah ga diajak, film nya aneh-aneh yang kau liat, he he he…

    Eh irr link yg gandhi doang ke sini ya… makasih. 🙂

  8. Memang,adegan anak perempuan dihukum itu sangat mengganggu tema Film ini,temanya keadilan bagi perempuan tapi flmnya sendiri malah mengeksploitasi child abuse.Bayangkan,seorang anak perempuan yang masih kecil berdiri ditengah guyuran hujan pada malam hari,kemudian kedua tangannya diikat kebelakang punggung dan lantas disiram air dingin hingga si anak menggigil kedinginan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: