2.3 unity

selarik coretan ga jelas…

politik vs film horror indonesia

sebenernya sih bukan versus yah, orang mau nulis tentang fenomena parpol2 setelah pemilu dan fenomena film2 horror indonesia *jadi … apa dong judulnya harusnya??*

pertama,bahas parpol dulu. eitss,, jangan apatis dulu, gw ga akan ngemengin dari segi politik ko, gw sendiri juga males. orang pemilu ini aja gatau deh mo milih apa ngga. Oke, back to topic nak… jadi, pada dah tau kan klo ada ketentuan di Indonesia, klo parpol yang perolehan suaranya dalam pemilu tidak melebihi electoral threshold *yang pemilu ini ditetapkan sebesar 3 persen* maka, parpol tersebut ga boleh lagi ikutan pemilu depannya lagi.

Nah, biasanya tuh, parpol2 yang ga lolos electoral threshold akan memilih untuk mengakali untuk mengganti namanya sehingga bisa ikut Pemilu berikutnya *yang belom tentu bisa menang juga* . Dan sayangnya –entah pertimbangan nama yang lama dah dikenal atau ga kreatif– nama barunya tuh ga jauh2 dari itu. Atau bisa juga, setelah Pemilu ada kader yang ga kebagian jabatan trus kabur dari partainya, mendirikan parpol baru yang –herannya– ga beda2 jauh dari partai lamanya yang mungkin banget masih eksis. Bahkan sampe se logo2nya.

Emang sih, dari beberapa parpol yang masuk kategori tersebut, ada juga yang sukses dengan nama dan logo barunya. Contoh paling nyatanya Partai Keadilan Sejahtera (PKS) yang dulu bernama Partai Keadilan (PK) yang justru jadi besar setelah ga lolos electoral threshold di pemilu pertamanya di taun 1999. Cuma, lebih banyak yang sepertinya, di tiap ada acara yang namanya Pemilu jadi ajang ganti nama, padahal mah orangnya –lu lagi.. lu lagi– :mrgreen:

Udah lah cukup tentang Parpolnya, skarang kita cerita tentang film horror indonesia (including : sinetron indonesia). Ada pola yang mirip antara keduanya. Sama2 susah banget nyari nama –judul-– baru untuk filmnya. Ga kreatif gitu loh… Ada satuu aja film atau sinetron yang sukses, langsung produser2 film buru2 ngebuat film sejenis, dengan judul film yang beda2 tipis lah dari film yang sukses itu. jangan tanya jalan ceritanya, mirip!! cuma ganti pemeran sama jenis setannya doang. Ada Hantu ambulance, Pocong, Jelangkung, Terowongan Casablanca, Suster Ngesot, trus apalagi yah?? banyak banget. Malah ada yang judulnya mixing dari beberapa judul… Untung aja blom ada yang buat film horror judulnya “Pocong Ngesot”, klo sampe ada, wah.. ngeri gw. Takut tiba2 gedung2 bioskop di penuhi pocong2 yang demo karena merasa terzalimi. Mereka yang selama ini identik dengan setan lincah *jalannya loncat loncat* jadi setan ngesot. ‘Ga elit’ kata mereka mungkin. Atau bisa jadi hantu2 suster yang pada unjuk rasa karena merasa lahan nyari makan mereka direbut oleh pocong2 itu *who knows??* :mrgreen:

kesimpulan ngawur gw : politikus sama produser film2 horror sama2 ga kreatif πŸ˜› πŸ˜›

*dan dodolnya gw mau2nya nonton film kayak gitu* hahaha…..

Ah, udah ah ngemeng2nya. takut klo kepanjangan keburu di demo cacing dalem perut yang udah teriak2 minta makan. ciao…..

Single Post Navigation

18 thoughts on “politik vs film horror indonesia

  1. jah, posting ini pasti terinspirasi dari postingan gw Pocong yang Beneran, ya boi?

    v(^_^)


    *irrr : enak aja, itu gara2 kamis kmaren nonton hantu rumah sakit (haha)

  2. bener apa kata addhia wkwkwkwkwk.. gw paling ngakak dah liat nama partai ‘PPD’. sumpah gw jadi inget bus PPD mayasari bakti, mana lambangnya payung, sekalian aja jas hujan.. wkwkwk.. maaf ya jangan tersungging.. (^_^)v

    *irrr : hahaha…. mungkin itu ada filosofi tersendiri nai….
    asal jangan bilang aja : kader partainya terinspirasi dari tukang ojek payung di pangkalan PPD –piss pak– :mrgreen:

  3. banteng orekΒ² πŸ˜€ meskipun cuma orekΒ² malah sulit tuh menirukannya πŸ˜€ harus pas dan sama setiap orekannya πŸ˜€

  4. partai sekarang banyak banget, tapi kata papa itu namanya ciri negara demokratis.

    tapi jalanan jadi rame, banyak sampah.

    eh jangan jangan om pengen bikin partai juga lagi πŸ˜†

    film horor lokal ga jelas, ga tertarik sama sekali

  5. mungkin dengan ganti nama akan hoki :mrgreen:

  6. gue males nontoninnya…:D

  7. *dan dodolnya gw mau2nya nonton film kayak gitu* hahaha…..

    Ada baiknya juga kita nonton film2 kacangan model gitu.
    Supaya kita makin tau mana film yang bener-bener bagus dan fil yang asal bikin.

    Kalo gw sih…. kalo tidak dengan sangat ‘terpaksa’ banget, ga bakal gw nonton film gituan.

    Daftar film yg ‘sangat terpaksa’ gw tonton :

    – Pocong vs Kuntilanak
    – Sarang Kuntilanak
    – Malam Jum’at kliwon
    – Setan Budeg
    – Tiren
    – dll

    Kalo bukan karena Pepsi, ga bakal gw nonton film2 kayak gitu
    Hehehe

  8. Padahal nama yang baik akan mengikuti hal-hal yang baik, begitu bukan ??

    ———-
    Horee… elwaraku dah kembali ke dunia maya lagi.. πŸ˜€ senangnya..

  9. Irr.. kalau sempat urlku di side bar di ganti elwara.com yach.. makasih.

  10. yahh…. klo di “reply” jadinya gini yah ??
    nyesel, tau gitu tadi gw edit comment aja deh ….. πŸ˜›

  11. gue curiga itu yang bikin filem pocong ngesot terinspirasi dari tulisan lo…errr…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: