2.3 unity

selarik coretan ga jelas…

Sehari bersama Tia

Ehm…. Ceritanya sih,, kmaren sabtu ( +minggu )tuh niatnya gw pengen bener2 istirahat total di rumah. Tapi pas malem sabtunya, gw ketemu Tia, dia ngajakin gw ke Bintaro Plaza buat ngurusin SIM Card dia yang patah –dipatahin sih sebenernya – 😛 ke Galeri Indosat. Sebenernya dua minggu yang lalu juga dia dah ngajakin gw, Cuma waktu itu gw gamau.males 😛 . Tapi gw pikir2, dah lama juga gw ga jalan ma diakangen uuii 😀–. Mana dalam 2 minggu ini aja gw ga ketemu dia sama sekali –terlalu—Gw pulangnya malem, dan setelah mandi,makan,biasanya langsung tidur 😀 Ditambah lagi, terakhir gw ketemu dia, gw janji mau ajak dia nonton Ayat Ayat Cinta. Yaudah, akhirnya gw iyain aja ajakan dia untuk ke BP. Lagian gw juga dah lama ga kesana.
Jam 8 gw dah siap2 –katanya kesananya jam 10—gw ke rumahnya, dianya blom siap –nunggu lagi deh 😦 — Setelah nunggu selama 1 jam berangkatlah kita berdua ke BP. Ntah knapa, baju kita hari itu seragaman banget—celana jeans, dan t-shirt putih— Padahal ga janjian 😛 Di perjalanan keluarlah semua cerita yang tertunda selama 2 minggu terakhir. Yang ini lah, yang itu lah,,, dan akhirnya dia bilang “mas ir, tia kyknya bln juli mau pindah ke rumah tia di sawangan.” Oow, bakalan jadi sepi deh , dan bakalan jarang ketemu dia lagi besok2 😦 . Padahal yang selama ini bikin gw bertahan disini kan karena ada dia dan keluarganya. Setelah tau kabar itu, gw pun mikir juga. Oia, gw juga kan rencana mau pindah kos, nyari yang deket kampus –rencana mau kuliah lagi tahun ini—Jadi ya emang harus pisah tahun ini 😦
Pas dalam perjalanan, gw bagaikan bernostalGILAgia ::halah:: Dah lama banget gw ga nglewatin rute PondokPinang-Bintaro. Setelah gw lulus dari kampus gw di Bintaro sector 5 itu, gw jarang banget ke sana. Nah, kmaren itu gw sempet2in buat ngliat2 jalan ke arah sana. Ternyata dah banyak yang berubah. WOW..!!
Balik lagi ke topik hidayat Nyampe sana sekitar jam 10an gitu, langsung aja ke Galeri Indosatnya. Ternyata dah pindah, skarang dah di ruko depan BP persis. Jadi ga perlu jauh2 lagi nglewatin BP 😦 . Nyampe sana registrasi ke mba2nya, nyampein keperluannya apa, trus langsung ke counternya deh. Disini mulailah muncul masalah. Si mba2nya nanya dulu registrasi kartunya atas nama siapa. Nama Tia bukan, nama gw juga bukan. Pas gw tanyain ke mba-nya nmernya keregister atas nama siapa, ternyata nama yang terdaftar adalah atas nama bokapnya Tia..!!!. Wadew….dodol bener deh. Jadi harus orangnya sendiri yang dateng ke sini. Gw telvonlah bokap Tia. Karena beliaunya baru keluar kerja jam 2, jadi kmungkinan ya setengah 3 lah nyampe sini.Yaudahlah, toh gw juga mo nonton dulu, bisa ngulur waktu. Masuk BP jam segitu, ternyata 21 blom buka –gila aja, lo kepagian..!!!— 😀 akhirnya masuk ke Gramed, nyari2 buku. Waw… ternyata perpustakaan STAN Gramed dah berubah skarang, dah diperluas, ditambahin satu lantai lagi. Wah, jadi luas bener deh skarang. Trus nyaman pula, karena ada tempat duduknya sekarang. Jadi bisa baca buku sambil duduk. Dulu sering ditegur ma SPGnya, agar jangan baca sambil jongkok –pegel2 deh—tapi tetep aja nekat –dasar mahasiswa— :P. Dah gitu sering dikira SPG situ lagi sama pengunjung, gara2 seragam kampus gw kan mang mirip ma seragam SPG Gramed –nasiib–. Pusing karna blom sempet makan tadi pagi, gw kluar makan dulu,trus lanjut jalan ke 21.eh,,ternyata dah buka 😀 masuklah gw kesana, beli tiket untuk jam 11.45.

Sebenernya waktu ngeliat AAC di KC Hollywood pas malem kamis waktu itu gw ga gitu bisa nikmatin ceritanya. Agak kecewa karena agak2 beda ma di novel. Jadi, karena kebetulan gw mw liat lagi, gw siapin diri untuk nikmatin kali ini. Gw buang jauh2 isi dari novel AAC yang udah gw baca. Gw posisikan diri sbagai penonton yang bener2 blom baca novelnya. Ternyata, gw bisa nikmatin cerita dari AAC ini dengan bener. Walau di tengah2 cerita sempet keilangan gregetnya, tapi untunglah setalah masuk ke adegan waktu si Fahri mau nyadarin Maria, gw dapetin lagi feel-nya. Secara garis besar sih bagus lah filmnya. Mas Hanung mencoba untuk memberi warna lain dari novelnya sendiri yang emang udah bagus dari sananya. Misalkan dengan menggambarkan kehidupan setelah Fahri bebas, kehidupan berpoligaminya si Fahri yang membingungkan. Betapa berat menjalani poligami itu –isu yang sedang hangat2nya dibicarain di negeri kita ini—Untuk acting, gw acungin jempol buat pemeran Maria, Noura dan Kang Saiful. Untuk Fahri-nya bagus,walau mnurut gw lebih kliatan seperti mas mbooii –emon mode : on–dan untuk Aisha, standar aja. Gw agak keganggu dengan ketawa gak pentingnya dia. Rasanya malah jadi aneh.Bayangan gw akan sosok Aisha ga dapet. Dan Sayang banget film ini dah kebajak duluan—plis deh, klo mau ngebajak film luar aja, jangan film Indo
Puas juga liat film ini di yang kedua kalinya. Yang jelas, mungkin karena bayangan dari novelnya dah bisa gw usir jauh2 dari otak gw. –Kjadiannya mirip kyk klo liat dan baca film dan novel The Da Vinci Code. Klo yang dah baca novelnya, pasti agak kecewa, dan malah ga bisa nikmatin jalan ceritanya. Untungnya waktu yang da Vinci Code, gw lait felmnya dulu baru baaca novelnya, jadi malah bisa nikmatin dua2nya 😀 — Dan juga gw dah liat sebelumnya, jadi bisa konsentrasi ke adegan2 yang blom gw liat dengan jelas pas liat pertama kali. Untuk kenyamanan, sebenernya jauh lebih enak di KC Hollywood, suara sound systemnya jelas. Di BP, klo pas lagi ada soundtrack yang muter, suara dari pemerannya malah kurang jelas terdengar. Waktu liat di KC, gw serasa salah tempat gitu, di sekeliling gw berpasang2an, gw?? Malah nonton berdua uthe 😛 . nah, kmaren terbayar sudah, sekeliling gw yang liat justru remaja2 ABG, rame2 ma temennya. Gw ?? sama Tia 😀 hahahaha….—ktawa ala shinchan— Puas..puas..puas ?? ::tukul mode:on::
Sekitaran mau abis filmnya, bokap Tia sms, bilang klo ga bisa dateng jam 2, karna harus nunggu tamu jam 3. Mampus deh, harus nunggu lagi… 😦 Akhirnya selesai film AAC, kita berdua jalan ga jelas arahnya. Muter2 di BP, masuk ke Gramed, ga bertahan lama kluar lagi, duduk di bangku depan Gramed, ngobrol2 lagi … –bener2 kyk anak ilang 😛—tiba2 ide brilian muncul dari Tia “mas ir, ke warnet yuk…” hhoho…ternyata di lantai dasar ada warnet “knapa ga bilang dari tadi????” 😆
Jam 3-an, everybody’s changing dari walkman phone gw mengalun –telvon dari bokap Tia—ternyata beliau dah nyampe di BP, langsung aja kita berdua menyerbu ke TKP. Da cape banget nunggu dari jam 10 pagi untuk sebuah SIM card :fyuh: Ternyata di sana prosesnya ga berlangsung lama, Cuma 10 menit, langsung jadi, GRATIS..!!! –makasih mba2 Galeri Indosat 😀 –Pulanglah kita dengan hati riang gembira, gw pulang berdua ma Tia, sambil ditemenin alunan lagu dari maroon 5 – Sunday morning. “Sunday morning rain is falling…..” –coba klo jalannya minggu,pas bener tuh… :P– selesai sudah perjalanan kita hari itu. Nyampe di rumah, Tia langsung pergi ke rumahnya di sawangan, gw … langsung tepar lagi…. ::off::

Single Post Navigation

5 thoughts on “Sehari bersama Tia

  1. eheeem…asiknya jalan2….nonton ayat2 cinta dgn yg tercinta pasti menyenangkan yah 😉

    *irrrr : hehehe…. pastinya…. 😀 tapi Tia itu ade ku 😛

  2. wah enak yaaah, menikmati wikeeeen. ga ada PR, ga ada tes, ga ada assignment, ga harus belajarrrr….
    :3 ngiri ngiri ngirrri. (r-nya harus 3 juga).
    *belom tau aja pusingnya jadi orang yg udah kerja :P*
    hmmm… gimana nih filmnya?

    *irrrr : gw juga ngiri ma lo dien,,, 😦 jadi pengen mengulang masa indah di sma 😆
    tapi klo bisa sih tanpa beban tugas, ujian, dsb…. hahahaha…

    filmnya lumayan oke dien, di malay tayang ga ????

  3. weks … iya tuh katanya pelemnya beda yach sama novelnya
    maklum blom nonton ..hehe
    btw thx udah mampir …and salam buat tia yach …hehe ^^v
    sawangan kan deket tuh sama depok ..*halah apa coba ^^v*

    *irrrr : he eh, makanya liatnya jangan nginget2 novel, ntar malah ga bisa nikmatin filmnya.
    he eh, sekitar setengah jam lah dari depok,mang mas tinggal di depok???
    sipp lah… 😀

  4. hihihi… seru juga… sehari bersama naia dunk… keknya bakal ancur tuh.. 😆

    *irrrr : hayuu… kapan ya ?? 😉
    gw pengen sehari bersama badut ancol, seru tuh kyknya….
    😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: