2.3 unity

selarik coretan ga jelas…

majalah kesehatan = horrorrr….

Nyambung ma postingan gw yang terakhir tentang detoksifikasi. Gw jadi baru nyadar, klo gw selama ini hidup dengan amat sangat tidak sehat. Makan semaunya sendiri, sering makan telat, dan dengan asupan nutrisi dan gizi yang tidak memadai, males olahraga, ngegampangin klo gi sakit, dst, dll, dsb…
Alasan terbesar, dan paling sering gw jadikan kambing hitam adalah : MALES.
Gw sebenernya pengen juga hidup secara sehat. Cuma kebiasaan males gw itu susah ilangnya. Mulai dari makan, sampe berolahraga – untung ga males mandi 😛 -. Makan klo ga gi mood bisa seharian gw ga makan, lagi2 Males… Olahraga cuma keseringan niat aja “besok pagi gw mau lari pagi aahh” tapi ujung2nya besok paginya ketika alarm bunyi “ahh, masih ngantuk, dingin lagii, tidur lagi ahhh” 😛 . Begitu juga klo berasa ga enak badan, gw sering cuma nyuekin aja, nganggep enteng, dan ujung2nya : tepar selama seminggu 😦 . Makanya gw agak heran juga ketika kmaren gw berikrar untuk melakukan detoksifikasi, dalam hati gw mikir “kesambet apaan lo hari ini??”

Hmm… lalu dapet ide darimana tuh ??? apa dari majalah kesehatan atau acara2 kesehatan di tipi2 gitu?? NOPE..!!!! gw dapet info itu dari majalah apaa gitu, tapi yang jelas bukan majalah kesehatan, apalagi acara2 kesehatan di tipi2. Bagi gw acara kesehatan yang ada di tipi itu amat sangat membosankan…!!!! dan baca majalah kesehatan bagi gw malah memberikan efek yang lebih HORROR daripada efek nonton film2 horror indonesia 😛 dan lebih HORROR daripada naek metro mini atau Kopaja 😛 Gw sendiri juga heran, knapa bisa begitu. Padahal kan di majalah atau acara kesehatan itu ngasih tau bagaimana cara hidup sehat.

Jadi gini, klo gw baca majalah2 kesehatan itu, yang ada gw malah jadi parno sendiri. Ok lah klo untuk masalah tips2 kesehatannya, tapi klo abis baca artikel2 tentang penyakit2 yang ada beserta ciri2 dan sebagainya, gw malah jadi ga bisa tidur. Kepikiran terus “aduuh, jangan2 gw kena penyakit ini, kena penyakit itu 😐 ” trus klo gw sakit dikit aja udah langsung berpikiran negatif yang macem2. Sampe gw ketakutan sendiri, padahal mah sebenernya sakitnya biasa aja 😛
Makanya, sampe sekarang gw paling anti baca majalah kesehatan, takut malah jadi parno sendiri, walau sebenernya dalam taraf tertentu hal itu malah bagus, karena bikin kita waspada. Tapi klo malah over kan jadi ngerii…

So… jagalah kesehatan kalian…. 😀

Single Post Navigation

4 thoughts on “majalah kesehatan = horrorrr….

  1. terlalu hati-hati juga bisa jadi penyakit, lebih baik segala informasi kita cerna dengan hati dingin, berserah diri kepada Tuhan & berbuat baik kepada orang yang membutuhkannya.

    *irrrr : hehehe… bener juga mas 🙂

  2. dr. Indra Widya Nugraha on said:

    Parno dalam batas normal sya rasa malah bagus. Jadi dengan demikian kita menjadi lebih waspada dan bisa segera mendapatkan pengobatan. Lebih baik kan kita “terlalu” berhati2 daripada menganggap enteng penyakit yang kita derita. Apalagi banyak penyakit2 yang kalau dikenali sejak dini, terapinya akan lebih mudah dan angka keberhasilannya lebih tinggi.

    Sebagai gambaran saja, di Indonesia, banyak pasien kanker yang baru periksa ke dokter setelah stadiumnya sudah parah (std III-IV), sudah un-operable, sudah menyebar kemana2. Nah salah satu penyebabnya ya karena masyarakat kita ini kurang aware terhadap tubuhnya sendiri. Disamping itu budaya membaca masyarakat kita juga masih kurang, sehingga informasi2 kesehatan yang sebenarnya sangat penting, seringkali tidak mereka baca.

    HIV/AIDS juga, banyak pasien yang ketahuan terinfeksi HIV setelah masuk stadium AIDS. Dan masih banyak lagi penyakit2 berat lainnya yang akan jauh lebih baik hasilnya apabila di terapi sejak awal.

    Nah semoga pemaparan saya ini bisa menggugah rekan2 semua untuk tidak ‘alergi’ dalam membaca majalah kesehatan. Percayalah, membaca majalah kesehatan akan jauh lebih banyak manfaatnya daripada tidak sama sekali.

    *irrr : trimakasih dok atas sarannya, iya juga sih, lebih baik parno daripada sakit ga ketauan 🙂

  3. kena phobia atau semacamnya?

  4. kebalikan ma aku yang health freak, eh slim freak, selalu memuja majalah kesehatan 😉

    eniwei ngapain si pake cari kambing hitam? mau dilestarikan? :mrgreen:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: